Wasit mencuri perhatian di Camp Nou, membagikan rekor jumlah kartu untuk pertandingan Liga saat Blaugrana ditahan di derby

Jordi Alba terus berbicara, membentak wasit yang menantang. Dia baru saja dipesan karena bertengkar dengan petugas setelah tantangan yang meragukan. Tak urung, full back veteran itu terus berdebat. Itu, mungkin, hanya alasan yang dibutuhkan oleh Antonio Mateu Lahoz yang senang bermain kartu.

Wasit secara dramatis memberikan kartu kuning kedua, sebelum mengacungkan kartu merah untuk membuat Alba terhuyung-huyung keluar lapangan. Kartu merah lain dan empat kuning lagi menyusul dalam 15 menit berikutnya, saat Lahoz membiarkan derby Catalan berjalan liar.

Menjelang kontes ini telah ditandai dengan kontroversi. Robert Lewandowski – karena diskors selama tiga pertandingan – larangannya ditunda setelah Barca mengajukan protes resmi kepada otoritas sepak bola Spanyol. Espanyol merilis pernyataan mengutuk keputusan La Liga dan mengumumkan eksekutif mereka akan memboikot permainan.

Dan itu disampaikan pada pengaturan dramatis. Marcos Alonso membuka skor dalam waktu 10 menit dengan penyelesaian apik dari sepak pojok, dan Barcelona terus mengancam.

Lewandowski nyaris gagal, Ansu Fati meringkuk melebar, Alonso melepaskan tembakan dari jarak dekat dan Raphinha melepaskan tembakan ke dada Alvaro Fernandez, tetapi Barca tidak dapat menemukan gol kedua.

Dan mereka harus membayar karena Espanyol terjebak dalam permainan dan melihat pengaruh mereka tumbuh selama babak kedua. Alonso kemudian memberi mereka penyelamat dengan 20 menit tersisa, menjegal Joselu di dalam kotak, yang dengan patuh melepaskan tendangan penalti.

Barcelona mendorong untuk meraih kemenangan, tetapi tidak bisa mengalahkan Fernandez, yang menghasilkan sepasang penyelamatan besar dalam 10 menit terakhir untuk memberi timnya satu poin setelah kedua belah pihak dikurangi menjadi 10 orang.

Barca, kemudian, kehilangan kesempatan untuk kembali ke puncak klasemen Liga setelah kemenangan Real Madrid pada hari Jumat, tetapi semua mata tertuju pada satu orang di Camp Nou.

Pemenang
Pedri:

Gelandang Spanyol melengkapi dirinya dengan baik di lini tengah, membuktikan menjadi satu-satunya kepala keren di lini tengah Barca yang bergilir. Dia menyelesaikan 90 persen operannya, dan merupakan ancaman yang melaju ke sepertiga akhir melawan unit Espanyol yang mantap. Pedri jelas diuntungkan dengan kehadiran Ousmane Dembele di lapangan, dan mengirim umpan-umpan menyelidik ke arah pemain Prancis itu jauh di babak kedua.

Andreas Christensen:

Joselu benar-benar segelintir untuk Barcelona, ‚Äč‚Äčtetapi Christensen membuatnya tetap memegang kendali. Pemain Denmark itu siap untuk pertarungan udara dengan pemain Spanyol itu, dan juga melakukan beberapa sapuan kunci ketika Espanyol terlihat menyerang saat istirahat. Dengan Sergi Roberto yang jauh dari performa terbaiknya, Christensen juga dipanggil untuk melakukan beberapa latihan kaki ekstra di sisi kanannya, yang ia tangani dengan penuh percaya diri. Dalam pertandingan di mana Barcelona memiliki sedikit keunggulan, Christensen adalah titik terang yang langka.

Dewan Espanyol:

Espanyol mengeluarkan pernyataan tegas menyusul penangguhan larangan tiga pertandingan Robert Lewandowski, dan mengumumkan bahwa eksekutif senior mereka tidak akan hadir dalam pertandingan tersebut. Dan meskipun pemain nomor 9 Barca tampil di lapangan pada hari Sabtu, dewan pengunjung tertawa terbahak-bahak di sini. Lewandowski mengalami sore yang sulit, absen dua kali dari jarak dekat dan gagal memengaruhi permainan dengan permainan link-upnya yang lancar. Jadi, meski keluhan mereka tidak terdengar, sumber keluhan mereka gagal memengaruhi permainan – yang sama sekali bukan hal yang buruk.

Para pecundang
Ansu Fati:

Di pertengahan babak pertama, Ansu Fati memotong pemainnya, menciptakan sudut yang tampaknya ideal untuk melepaskan tembakan ke sudut jauh dari jarak 18 yard. Tapi dia membelokkan serangannya, mengirimkannya selebar tiga yard dari tiang. Itu adalah simbol sore yang sulit bagi anak muda itu. Lebih disukai Ferran Torres, Fati menawarkan sedikit di sayap kiri. Meskipun dia tidak kekurangan energi atau industri, kualitasnya pada bola hilang. Itu adalah sore hari dengan sentuhan lepas dan umpan-umpan yang tidak tepat waktu, dengan Fati pantas diganti pada menit ke-60.

Jordi Alba

Alba menikmati pertunjukan yang solid selama 75 menit. Andal di belakang dan terus melesat ke sepertiga akhir, itu adalah performa yang familiar. Tapi dia mengecewakan timnya, dengan alasan pemesanan yang jelas sebelum mendapatkan kuning kedua untuk dirinya sendiri. Alba seharusnya tahu lebih baik sebagai veteran berpengalaman di samping. Dia sekarang akan melewatkan pertandingan berikutnya, dengan Alejandro Balde menunggu untuk masuk. Wajar untuk bertanya-tanya berapa lama lagi sebelum Alba yang duduk menunggu peluang di belakang Balde.

Antonio Mateu Lahoz

Apa lagi yang bisa dikatakan? Lahoz dikritik di Piala Dunia karena membagikan 16 kartu kuning di perempat final antara Argentina dan Belanda, dan dia juga sama bersemangatnya dengan kartu kuningnya di sini. Ini sepertinya selalu menjadi derby yang sumbing, terutama mengingat keluhan Espanyol atas masuknya Lewandowski, tetapi Lahoz membuatnya lebih konfrontatif daripada yang seharusnya, membagikan setidaknya satu kartu merah yang tidak perlu, dan menawarkan pemesanan yang cukup lunak. Dia benar-benar berkedip merah tiga kali tetapi melihat satu dicoret setelah intervensi VAR. Terlepas dari itu, 15 kartu kuning yang dikonfirmasi dan dua kartu merah memecahkan rekornya sendiri di La Liga.

Peringkat Barcelona: Pertahanan
Marc Andre ter Stegen (6/10)

Seorang penonton untuk sebagian besar proses, meskipun ia membuat satu penyelaman penting berhenti di babak pertama. Tidak bisa berbuat apa-apa tentang hukuman.

Sergi Roberto (6/10)

Memulai awal beberapa hari setelah mengungkapkan keinginannya untuk bertahan di klub dalam jangka panjang. Pertunjukan yang dilupakan, tapi bagus untuk mendapatkan beberapa menit.

Andreas Christensen (7/10)

Yang menonjol di tengah lini belakang Barca yang kasar. Bertahan dengan baik melawan Joselu yang lincah, dan memberikan assist untuk gol pembuka Alonso.

Marcos Alonso (6/10)

Menempatkan dirinya di papan skor dengan penyelesaian langsung. Memberikan penalti konyol untuk membiarkan Espanyol kembali melakukannya. Masih bukan solusi di bek tengah, tapi terlihat nyaman sekali lagi.

Jordi Alba (5/10)

Mendesis beberapa umpan silang ke area tersebut, tetapi tidak pernah menemukan seorang pria. Berbicara tentang kartu merah dengan 20 menit untuk bermain.

Gelandang
Gavi (6/10)

Tidak menyelesaikan satu dribel pun dan secara fisik kalah di tengah taman. Diganti setelah 50 menit karena cedera.

Frenkie de Jong (6/10)

Dimulai sebagai No.6 tetapi pindah ke posisi yang lebih maju saat Gavi diganti. Pengaruhnya pada permainan memudar seiring berjalannya waktu.

Pedri (7/10)

Pecahkan garis dengan dribel perampokan dan sentuhan cerdas. Menyenangkan untuk ditonton, dan pantas mendapat pujian karena tidak terseret ke dalam konfrontasi yang tidak perlu.

Menyerang
Raphinha (6/10)

Yang lebih impresif dari dua pemain sayap, dan serangan konstan di sisi kanan. Masih belum mencapai langkahnya dengan kaus Barca, tapi tanda-tandanya sudah ada.

Robert Lewandowski (6/10)

Bukan penampilan terbaiknya setelah diizinkan bermain meski menghadapi larangan tiga pertandingan yang tertunda. Menuju lebar dua kali. Mungkin lebih baik melayani penangguhannya.

Ansu Fati (5/10)

Lebih suka Ferran Torres tetapi tidak cukup membenarkan pemilihannya. Melingkar tembakan melebar dari sasaran di babak pertama dan seharusnya bertaruh pada knockdown di kotak enam yard dengan gawang menganga.

Sub & Manajer
Sergio Busquets (6/10)

Masuk di awal babak kedua untuk menggantikan Gavi yang cedera. Satu tekel yang bagus, sedikit lagi.

Ferran Torres (6/10)

Masih menunggu kariernya di Barca lepas landas.

Ousmane Dembele (6/10)

Diganti pada menit ke-60 dan segera mengeluarkan tiga bek dari permainan dengan berlari cepat di sisi kanan. Pengambilan keputusan kadang-kadang buruk, karena dia melakukan ski dari luar kotak meskipun ada tiga orang yang terbuka di tengah.

Alejandro Balde (6/10)

Masuk setelah Alba dikeluarkan. Tidak terlalu mempengaruhi permainan.

Jules Konde (6/10)

Melayangkan umpan silang ke tangan Fernandez yang menunggu tepat pada saat kematian.

Xavi (6/10): Xavi membuat beberapa pilihan menarik melawan Espanyol, dan tidak ada yang benar-benar berhasil. Berani menyerahkan Ansu Fati dan Raphinha dimulai, dan tidak ada yang terkesan. Sejujurnya, dia memasukkan Dembele saat kaki dibutuhkan, tetapi masih belum menunjukkan penampilan terbaik dari timnya. Yang membuat frustrasi.

Leave a Reply